Saturday, April 21, 2018

Taman di Eden, Yeru-Salem dan Yeru-Salem Baru: PL VS PB


Menurut Abrahamik (Yahudi, Kristen dan Islam), umur semesta dari Adam sampai kiamat, hanyalah berusia 6000 - 7000 tahun saja:
    R. Kattina: 6000 TAHUN LAMANYA DUNIA INI ADA, dan 1000, akan menjadi senyap, seperti ada tertulis: Hanya Tuhan sendiri yang akan ditinggikan pada hari itu (Yes 2.11). R.Abaye: Itu akan menjadi senyap 2000 TAHUN, seperti yang dikatakan, Setelah 2 HARI, Ia akan menghidupkan kita: PADA HARI KE-3, Ia akan membangkitkan kita, dan kita akan hidup dihadapannya (Hos 6.2). Ini telah diajarkan sesuai dengan R. Kattina:...1000 tahun dari ke-7 akan menjadi kosong, seperti ada tertulis, Dan Tuhan sendiri akan ditinggikan pada hari itu, 'dan selanjutnya dikatakan, Mazmur dan nyanyian untuk hari Sabat (Mazm 92.1), artinya hari itu seluruhnya Sabat - dan juga dikatakan, Sebab 1000 tahun dimatamu, namun seperti kemarin, ketika berlalu (Mazm 90.4). Dalam Tanna yang diajarkan Elijah: DUNIA INI ADA 6000 TAHUN. 2000 TAHUN PERTAMA SEPI (tanpa taurat); 2000 TAHUN TAURAT BERKEMBANG; DAN 2000 TAHUN BERIKUTNYA ERA MESIANIK

    [Babylonian Talmud: Tractate Sanhedrin 97a. Tahun ke-6000, sebagai akhir dunia terjadi di tahun 2240 M. ERA MESIANIK, mulai dari hari ke-1 bulan Tishiri/ mulai di TAHUN 239 M atau sekitar 172 tahun setelah kehancuran kuil ke-2/69 M]

    Menurut PENANGGALAN Rabbi Yose bin Halafta (Abad ke-2 M, Rabbi periode Mishana dari Sepphoris, Galile): Dunia diciptakan tanggal 25 Elul tahun ke-0 AM/Julian: 22 Sep 3760 SM dan di hari ke-6, Adam dan Hawa diciptakan: tanggal 1 Tishri 0 AM/Juslian: 7 Ocktober 3761 SM (AM = Anno Mundi, "dalam tahun di dunia", Lihat juga: "History of the World", R. Rachel M. Solomin; Juga "Haaretz)

    Elijah berkata kepada R.Yehuda, saudara laki-laki R. Salia: 'Dunia akan ada tidak kurang dari 85 TAHUN JUBILE, dan DI JUBILE TERAKHIRNYA, anak Daud akan datang (Mazm Sulaiman 17.21). R. Yehuda: 'Di awal atau di akhir (Jubile terakhir)?, Elijah: 'Aku tidak tahu'. R Yehuda: 'Akan selesai penuh atau tidak [Jubile terakhir]?'. Elijah: 'Aku tidak tahu,'. R. Ashi: Elijah kemudian berkata padanya, 'Sebelum itu, jangan berharap (kedatangannya), setelahnya engkau boleh menunggunya.'.

    R. Hanan b.Tahlifa lewat R. Joseph: Saya pernah bertemu seorang pria yang punya sebuah gulungan/naskah dalam bahasa Ibrani dengan karakter Asyur...Di dalamnya dinyatakan bahwa 4231 tahun (atau 4291 tahun) setelah penciptaan dunia akan seperti yatim-piatu/tak ada yang urus. [Tahunan kemudian] beberapa akan dalam perang MONSTER LAUT/tanninim, dan beberapa dalam perang GOG dan MAGOG (Yeh 38/39), sisa [periode] akan menjadi era Mesianik, sementara Yang Kudus, yang diberkatiNya, akan memperbarui dunia hanya setelah 7000 tahun. R. Abba putra Raba: Statementnya adalah setelah 5000 tahun"

    [Tractate Sanhedrin 97b. 1 jubile = 50 tahun, 85 Jubile = 4250 Tahun yaitu di tahun 489 M. Jubile terakhir mulai tahun 449 M. Untuk 4231/4291 Tahun = di tahun 470 M/530 M]

    7000 tahun dan 6200 tahun telah berlalu (Riwayat Ibn Humayd -Yahya b. Wadilh -Yahya b. Ya'qub - Hammad - Sa'id b. Jubayr - Ibn 'Abbas) VS 6000 tahun dan 5600 tahun telah berlalu (Riwayat Abu Hisham -Mu'awiyah b. Hisham - Sufyan - al-A'mash - Abu Salih - Ka'b dan Riwayat Muhammad b. Sahl b. 'Askar - Ismail b. 'Abd al-Karim -'Abd al-Samad b. Ma'qil -Wahb)

    ["The History of Al-Tabari, Vol I, "General Introduction and From the Creation to the Flood, Franz Roshenthal, 1989, hal.172-174]

    Riwayat Musaddad - Yahya - Sufyan - Abdullah bin Dinar - Ibnu Umar - Nabi SAW: "Sesungguhnya perumpamaan jaman kalian dan jaman umat-umat sebelum kalian, hanyalah bagaikan jarak atara shalat Ashar dan terbenamnya matahari...

    [Bukhari no.4633; Ahmad no.5641; Tabari, Ibid, hal.174-175 (Musaddad - Yahya - Sufyan - Abdullah bin Dinar - Ibnu Umar - Nabi SAW), menurut Tabari hadis ini Sahih; Juga Bukhari no.3200 (Qutaibah bin Sa'id - Laits - Nafi' - Ibnu 'Umar - Rasulullah SAW) dan Tirmidhi no.2797]

    Riwayat al-Hasan b. 'Arafah - Abu al-Yagzan 'Ammar b.Muhammad, anak adik perempuan Sufyan al-Thawri - Layth b.Abi Sulaym - Mughirah b.Hakim - Abdallah b.'Umar - Rasullullah: hanya tersisa dari dunia ini punahnya umatku dari matahari ketika shalat azhar. [Ibid, Hal 174-175]

    Tabari:
    ..Lebih lanjut, panjang waktu rata-rata shalat Azhar adalah ketika bayangan apapun 2x ukurannya, menurut asumsi terbaik ('ald al-taharri) -[hingga magrib] adalah panjang waktu 1/2 x 1/7 [= 1/14] hari kurang lebihnya. [Ibid, Hal 182]

    Ini seharusnya 1/14 x 1000 tahun = 71.42 tahun tersisa, namun Tabari berpendapat bukan tentang hari itu tapi 1 minggu.

    Tabari:
    ..hadis sahih dari Ahmad b. 'Abd al-Rahman b. Wahb - 'Abdallah b. Wahb - Mu'awiyah b. Salih - 'Abd al-Rahman b. Jubayr b. Nufayr - Ayahnya Jubayr b. Nufayr - Sahabat Nabi, Abu Tha'labah al-Khushani - Rasullullah: "Tentunya, Allah tidak akan membuat bangsa ini tidak mampu (bertahan) 1/2 hari - mengacu pada hari 1000 tahun"...karena 500 tahun adalah 1/2 hari dari 1000 tahun, .. waktu yang telah berlalu hingga pernyataan Nabi adalah 6500 tahun" [Ibid, 182-183]
YHWH, sejak membuat Taman Eden dan mengusir tukang tamanNya, yaitu Adam, TIDAKLAH PERNAH, Ia nyatakan kepada ADAM, NUH, ABARAHAM, MUSA, YOSUA BIN NUN, DAUD, SULAIMAN, hingga ke AMOZ bahwa ada taman lainnya. Adalah Yesaya bin Amoz, melalui penglihatan/chazown (atau mimpi/chalown, kata ini, saling menggantikan, lihat: Yes 29.7, Daniel 2.28, 4.5) bahwa di satu masa, segenap tentara langit akan hancur, dan langit akan digulung [Yesaya 34.4], kemudian, YHWH menciptakan langit yang baru dan bumi yang baru YANG DISEBUTNYA SEBAGAI YERUSALEM [Yes 65.17-18], sejak itulah, terutama setelah kehancuran kuil ke-1 dan ke-2, marak bermunculan spekulasi tentang surga alternatif selain TAMAN EDEN dikalangan Yahudi dan Nasrani yang kemudian disebut sebagai YERUSALEM BARU. Bahkan, adik bontot mereka pun, yaitu Islam, mengembangkan varietas lain dari spekulasi ini, yang menjadikannya makin aneh lagi.

Untuk kronologinya, karena Islam sendiri masih kebingungan dengan ADA atau TIDAK, GAJAH yang menyerang KABAH, juga TIDAK JELAS kapan kepastian tahun kelahiran Nabinya, maka, kronologinya, kita gunakan Alkitab (Perjanjian lama) yang digunakan bersama oleh kaum Yahudi dan Kristen, maka, dengan asumsi bahwa kata tahun hanya berarti tahun, tanpa membedakan tahun lunar/solar atau tahun definisi lainnya, berikut kronologinya:

ADAM – BANJIR (Adam - Nuh, 10 Generasi):
Adam (Hari ke-6, , 1 Tishri 0/7 Ocktober 3761 SM/Kalender Julian) + Set (lahir ketika usia Adam 130) + Enos (ketika usia Set 105) + Kenan (90) + Mahalaleel (70) + Yared (65) + Henokh (162) + Metusalah (65) + Lamekh (187) + Nuh (182) + Sem (500) + Banjir (100) = 1656 Tahun (I) + Arpakhsad lahir (2 tahun setelah banjir) = 1658 Tahun

Kej 5.32, "Setelah Nuh berumur 500 tahun, lahir Sem, Ham dan Yafet". Kej 7:11 "Umur Nuh 600 tahun, di bulan ke-2, hari ke-17, terjadilah banjir". Kej 8.13, "tahun ke-601, bulan ke-2, hari ke-27, bumi telah kering". Kej 11.10, "Setelah Sem berumur 100 tahun, lahir Arpakhsad, 2 tahun setelah air bah"

Banjir Nuh, rupanya tidak menghancurkan TAMAN di EDEN (Masoretik: "GAN BA EDEN" atau LXX: "PARADEISON EN EDEM"/"παραδεισον εν εδεμ", kej 2.8,15) yang setelah banjir, area itu menjadi milik turunan SEM bin NUH (JUBILEE Ch 8.18 atau ini), juga, YHWH menyampaikan tentang taman edennya kepada Yehezkiel (YEH 31.1), yang mulai menjadi nabi mulai di tahun ke-30 pembuangan Babel/hancurnya ke-2 (YEH 28.13, 31.9, 16, 18).
    Kata TAMAN/KEBUN = (Yunani/LXX: PARADEISO/"παραδεισω"/KE'PO/"κηπω") = FIRDAUS = (Persia: PAIRIDAEZA, arti: tertutup tembok) = (Akkadian: Pardesu) = (Ibrani: PARDES/GAN) = (Arab: JANNAH) merujuk pada BARANG YANG SAMA yang ada di EDEN yaitu taman tempat Adam sebelum di usir BUKAN 2 TAMAN BERBEDA, namun di Islam, arti kata yang sama itu digabung sehingga menjadi aneh, "jannaatu al firdawsi" ("TAMAN-TAMAN TAMAN", AQ 18.107).

    Padahal dari asal usulnya, harusnya ini adalah barang yang sama dengan "jannaati/taman-taman 'adnin/EDEN" (AQ 16.61, 20.76, 35.33, 38.50, 40.8) yang konon adalah "jannaati/taman-taman al nna'iimi/kenikmatan"(AQ 20.56), "jannatu/taman al khuldi/kekal" (AQ 25.15) dan "jannaatu/taman-taman al ma'waa/kediaman" (AQ 32.19), juga sebagai: "maqaamin/kuburan-kuburan amiinin/aman" (AQ 44.51. Misal: Maqam Ibrahim, AQ 2.193/3.97) atau "daara/tempat al muqaamati/menetap"(AQ 35.35. maqām = tempat, muqām = tinggal + "-ati") atau "daaru/tempat alssalaami/aman" (AQ 6.127)

    Di sebut Jannah/kebun karena "ada pohon kurma dan anggurnya" (Lisan al-Arab, ibn Manzur, Jilid 13. hal.100) atau "lebatnya pohon yang menghalangi pandangan" (Mu’jam Mufradat Alfaz al-Qur’an, Al-Asfahani, Beirut, hal.204). Taman yang juga kuburan, misalnya: taman Uza tempat Manasye dan putranya, Amon dikubur (2 Raja 21.18, 26), Sirus yang Agung (546 SM) dan banyak lainnya. Taman tersebut merupakan sebuah warisan (AQ 43.72-73, AQ 19.63, AQ 7.43) ketika "KAMI" menciptakan manusia dari suatu saripati dari tanah (AQ 23.10-12) dan kemudian mengusirnya.

    Lokasi taman-Nya Allah adalah di Bumi, Ia gunakan kata "Ihbituu"/"ַותָצ״ץזתַ" [AQ 2.36,38, 7.24, artinya "turun" atau "pergi": misal AQ 2:61, "ihbithuu mishran"/"Pergilah ke suatu kota", yaitu dalam kisah Musa dan kaum Israel di padang gurun, dan Sinai jika dibandingkan Mesir, berada pada ketinggian yang sama], yaitu dekat pohon bidara terujung (Sidratil Muntahaa) yang berada DI UFUK YANG TERANG (bialufuqi almubiini, AQ 53.7, 81.23) tempat jibril dilihat Muhammad (AQ 81.23), yaitu, "raaahu (Ia dilihatnya) nazlatan ukhraa (datang lagi/turun lagi) inda (di sisi) sidratil muntahaa (pohon bidara/bekul ujung. Sidra = pohon Bidara/bekul, AQ 34.16, 56.28 + Muntaha = ujung/akhir, AQ 5.91, 53.42, 79.44) indahaa (dekat itu) jannatu almawaa (taman tempat tinggal)" (AQ 53.13-17).

    kata Ufuk = batas/horizon, misalnya, ufuk timur/barat tempat terbit/tenggelamnya matahari, "dan awal waktu maghrib saat matahari terbenam dan waktu akhir saat menghilang di ufuk dan awal waktu isya saat menghilang di ufuk" [Tirmizi no.139] dan lokasi pohon bidara ter-ujung/Sidratul Muntahal bervariasi:

      di surga ke-6 (Muslim no.252) atau di surga ke-7 (Muslim no.234. Bukhari no.2698, 3598, 6963. Ahmad no.12047, 12212). "..Di bawah Sidratil Muntahal terdapat 4 sungai, 2 tak terlihat dan 2 terlihat..adapun 2 sungai tak terlihat adalah 2 sungai yang berada di surga, sedangkan 2 sungai yang terlihat adalah NIL dan EUFRAT" [Bukhari no.3598, 2968, 5179].

      Bahkan, sungai Nil dan Eufrat-pun bervariasi, yaitu di surga ke-1 [Bukhari no.6963], surga ke-2 [Bukhari 9.93.608] atau di surga ke-7 [Muslim 1.314 dan Bukhari 4.54.429; 5.58.227] sesuai yang dilihat Nabi ketika Isra' Miraj, dengan menunggangi Buraq

    Imam Sadiq (Jaffar al Sadiq, w.148 H) tentang keberadaan Adam: "Di taman, taman di bumi tempat di mana matahari dan bulan meneranginya, dan jika itu surga yang dijanjikan, Mereka tidak pernah keluar" ("جنة من جنات الدنيا يطلع فيها الشمس و القمر و لو كان من جنان الاخرة خرج منها ابد")[Syiah: Shaykh Saduq (w. 381/991 AH), ‘Ilal al-Sharayi’, vol. 2, hal. 600 dan al-Qummi, Ali bin Ibrahim (W. 307 AH), Tafsir al-Qummi, vol. 1, hal. 43]

    Di manapun itu, BEDA TINGGINYA LANGIT VS DARATAN, TIDAKLAH TERLALU BERJAUHAN, karena ketika Adam diturunkan dari surga, kepalanya menyentuh langit sehingga menjadi botak, turunannya mewarisi kebotakannya ["Kitab Al-Tabaqat Al Kabir", Vol.1, 1.3.42 (Riwayat Ibn Sa`d - Hisham Ibn Muhammad - Ayahnya - Abu Salih - Ibn `Abbas). Juga di Tabari, Vol.1 hal.297]
ADAM – ABRAHAM LAHIR (Nuh - Abraham = 10 Generasi):
Banjir (2) + Selah (saat Arpakshsad 35) + Eber/Hebrew (saat Selah 30) + Peleg (34) + Rehu (30) + Serug (32) + Nahor (30) + Terah (29) + Abraham (70) = 292 Tahun (II)
Banjir – Abraham lahir = 100 + (II) = 392 Tahun (IIa)
Nuh lahir – Abraham lahir = 500 + 100 + (II) = 892 Taun (IIb)
Adam – Abraham lahir = (I) + (II) = 1948 Tahun (III)

Saat Abraham lahir, 292 tahun setelah banjir, SEMUA MOYANGNYA INI, MASIH HIDUP:
    NUH wafat350 tahun sesudah air bah (Kej 9.28. Abraham: 58);
    SEM wafat 500 tahun setelah Arpakshad lahir (Kej 11.11. Ishak: 110, Yakub: 50);
    ARPAKSHAD wafat 403 tahun setelah Selah lahir (Kej 11.13. Abraham 148, Ishak: 48);
    SELAH wafat 403 tahun setelah Eber lahir (kej 11.15. Ishak: 178, Yakub: 118);
    EBER wafat 430 tahun setelah peleg lahir (Kej 11.17. Ishak: 139, Yakub: 79);
    PELEG wafat 209 tahun setelah Rehu lahir (Kej 11.19. Abraham: 48);
    REHU wafat 207 tahun setelah Seruq lahir (Kej 11.21. Abraham: 78);
    SERUQ wafat 200 tahun setelah Nahor lahir (Kej 11.23. Abraham: 101, Yakub: 1);
    NAHOR wafat 119 setelah Terah lahir (Kej 11.25. Abraham: 49) dan
    TERAH wafat 135 tahun setelah Abraham lahir (Kej 11.32)
MENARA BABEL, PENYEBARAN BANGSA dan BAHASA (Abraham: 48):
NIMROD (atau AMRAFEL) bin KUSH bin HAM bin NUH mendirikan menara Babel di Sinear (Kej 10.6-12) disekitar masa dewasanya ABRAHAM dan PELEG MASIH HIDUP ("DI MASANYA (Peleg) BUMI TERPECAH", Kej 10.25. Juga Flavius Josephus, "Antiquities of the Jews" (93 M), Buku 1, Bab.6). Setelah wafatnya Peleg (usia Abraham 48), NAHOR (usia Abraham 49) dan Haran, Terah membawa keluarganya MENUJU Kanaan/Haran dan menetap disana [Kej 11.31] sehingga waktu pecahnya bangsa dan bahasa ketika Abraham berusia 48 tahun.
    Kitab Jasher bab.10.1 (Abad ke-13 M): Umur Abraham 48 Tahun.
    Kitab Jubilee (Abad ke-2 SM): Kota dan menara mulai dibangun 14 tahun sebelum Nuh wafat, selama 43 tahun, kemudian bangsa dan bahsa pecah [Jubile, translasi R. H. Charles, 1917, bab 10.18-27].
    Pierke Rabbi Elizer: "Rabbi Jehudah: "Pakaian yang dibuat Allah untuk Adam dan istri, diberikan HAM kepada NIMROD sehingga semua binatang bersujud padanya, Para turunan manusia anggap karena kekuatannya, maka mereka menjadikannya raja..". Nimrod mengajak mereka membangun kota dan menara.. ABRAHAM PUTERA TERAH, LEWAT tempat itu, saat mereka membangunnya dan mengutuk mereka.. Rabi Simeon: Allah bersama 70 malaikat menyerakkan mereka menjadi 70 bangsa dan 70 bahasa.. Rabi Meir: ESAU/EDOM, saudara YAKUB, melihat pakaian NIMROD dan menginginkannya, Ia membunuh NIMROD..." [Pirkei DeRabbi Eliezer, Talmud babilon, 630 - 1030 M, terjemahan Gerald Friedlander, London, 1916, Ch 24.4-12. Tabari, "Prophets and Patriarchs", Trans. William M. Brinner, 1987, Vol.2, hal 108: "..di hari itu manusia menjadi 73 bahasa dan sebelumnya hanya satu yaitu Syria.." untuk tafsir AQ 16.26].
    L. Ginzberg: 10 TAHUN SEBELUM NUH WAFAT , turunannya menjadi jutaan...Dari 12 orang alim, ABRAHAM menolak pembangunan kota dan menara BABEL oleh Nimrod bin Kush..[Legends of the Jews, pengarang: Louis Ginzberg, 1909, Vol 1.4.93. Tabari, opcit, hal.15, 16: "Nimrod bin Kush bin Ham", Hal.18: "Nimrod bin Kush bin Kanaan bin Ham". Hal. 50: "Nimrod bin Kanaan bin Kush bin SEM", Hal 105: "Nimrod bin Kush bin Kanaan bin Ham"]

    Untuk asumsi populasi, melalui rumus ke-2, Henry M. Moris (apologi Kristen Amerika, pendiri riset dan masyarakat penciptaan dan Institut riset penciptaan), yaitu Sn = 2 x [C(n+1) - 1] / (C - 1), di mana, sepasang orang tua = 2; C = Jumlah pasang anak (laki & perempuan) yang dilahirkan, dan n = jumlah generasi yang diasumsikan TIDAK ADA KEMATIAN hingga 10 Generasi, Jadi, jika masing-masing orang tua rata-rata punya 4 pasang anak (Nuh punya 3 anak laki-laki, Yafet = 7, Ham = 5 (Nimrod di usia tua), Sem = 5), maka total jumlah keluarga hingga generasi ke-10 (saat Abraham lahir) = 2.796.202 orang (pria dan wanita), sehingga untuk 4 pasang orang tua = 11.184.808 orang [Variasi lain: World Population Since Creation, Lambert Dolphin atau lihat populasi tahun pertahun sejak 10.000 SM]
MELKI/ADONI-SEDEK (Abraham: 78) dan SODOM-GOMORAH (Abraham: 99):
Abraham meninggalkan Haran menuju Mesir diusia 75 tahun (Kej 12.4) dan menetap di Kanaan (Kej 13.12), bertemu raja Salem, Melkisedek (Kej 14.18. namun di Jasher 16.11-12, Adoni-SEDEK, raja Yerusalem = Sem, masalahnya, SEDEK adalah dewa utama kaum Yebusit, sementara arti Adoni adalah "Tu(h)anku". Usia Abraham saat itu, 78 tahun). Abraham mengawini Hagar, setelah 10 tahun di Kanaan (Abraham 85 tahun, Kej 16.3) Ismail lahir (Abraham 86 Tahun, Kej 16.16) dan terjadi kehancuran Sodom-Gomoroh (Abraham 99 tahun, Kej 17.1, 19).

ADAM – YAHUDI KELUAR DARI MESIR:
Abraham lahir – Keluar dari Mesir = Ishak (Usia Abraham = 100, 1 tahun setelah Sodom-Gomora/391 tahun setelah banjir, Kej 18.4) + Yakub (Ishak berusia 60) + Yakub dan keluarga di mulai Mesir (Yakub berusia 130) + Musa membawa Yahudi keluar Mesir (430) = 720 Tahun (IV) Yakub di Mesir – Musa lahir = 430 – 80 = 350 Tahun (V)
Abraham lahir – Musa lahir = (IV) – 80 = 640 Tahun (VI)
Banjir - Musa lahir = (IIa) + (VI) = 1032 Tahun (VIa)
Nuh lahir - Musa lahir = (IIb) + (VI) = 1532 Tahun (VIb)
Adam – Musa lahir = (III) + (VI) = 2588 Tahun (VII)
Adam – Yahudi keluar dari Mesir = (III) + (IV) = 2668 Tahun (VIII)

ADAM – KUIL KE-1/KUIL SULAIMAN:

Setelah keluar dari Mesir - Daud lahir = Daud memerintah di usia 30 tahun, lamanya 40 tahun, hingga tahun ke-4 Sulaiman/Tahun ke-480 setelah keluar dari Mesir = 480 – 4 – 40 – 30 = 406 Tahun (IX)
Setelah keluar dari Mesir – Kuil Selesai = Tahun ke-4 Sulaiman mulai bangun kuil/480 tahun setelah keluar Mesir dan selesai di tahun ke-11 = 480 + 11 - 7 = 487 Tahun (X)

Musa lahir – Daud lahir = 80 + (IX) = 486 Tahun (XI)
Abraham lahir – Daud lahir = (IV) + (IX) = 1126 Tahun (XII)
Banjir - Daud lahir = (VIA) + (XI) = 1518 Tahun (XIIa)
Nuh lahir - Daud lahir = (VIb) + (XI) = 2018 Tahun (XIIb)
Adam – Daud lahir = (VIII) + (IX) = 3074 Tahun (XIII)
Adam – Kuil Sulaiman = (VIII) + (X) = 3155 Tahun (XIV)

ADAM – KUIL SULAIMAN HANCUR:
Kuil ke-1 Selesai - Kuil ke-1 Hancur = Tahun ke-11 sampai tahun ke-40 pemerintahan Sulaiman (29) + Rehabeam (Lamanya memerintah = 17 tahun) + Abia (3) + Asa (41) + Yosafat (25) + Yoram (8) + Ahazia (1) + Ratu Atalya/Yoas sembunyi (6) + Yoas (40) + Amazia (29) + UZIAH/Azarya (52) + Yotam (16) + Ahas (16) + Hizkia (29) + Manasye (55) + Amon (2) + Yosia (31) + Yoahas (3 bulan) + Yoyakim (11) + YOYAKHIN (3 bulan) + Hari ke-7 Bulan ke-5 (AV) tahun ke-11 Zedekia/Tahun ke-19 Nebukadnezar II/587 SM, (Memerintah: 605 – 562 SM)/Kuil ke-1/Kuil Sulaiman hancur = 422.5 Tahun (XV)

Menurut Abaraham Ibn Ezra dalam komentar Yesaya 6.1: "..dapat diambil secara literal: dalam kasus kematian Uziah harus diletakan ditahun yang sama ketika YESAYA menjadi Nabi". Adam - tahun ke-14 Raja Hizkia = 3155 + 297 = 3452 Tahun dan Yesaya - Hancurnya Kuil = 171.5 tahun. Pembicaraan Yerusalem, di langit dan bumi baru, mulai antara tahun ke-15 sampai tahun ke-29-nya Hizkia, atau 125 tahun sebelum kehancuran kuil Sulaiman

Musa lahir - Kuil ke-1/Kuil Sulaiman Hancur = 80 + (X) + (XV) = 989.5 Tahun
Abraham lahir - Kuil ke-1 hancur = (VI) + (XVa) = 1629.5 Tahun
Banjir - Kuil ke-1 hancur = (VIa) + (XVa) = 2021.5 Tahun
Nuh lahir - Kuil ke-1 hancur = (VIb) + (XVa) = 2521.5 Tahun
Adam – Kuil ke-1 hancur = (XIV) + (XV) = 3577. 5 Tahun (XVI)

Tahun ke-11 Zedekia/Tahun ke-19 Nebukadnezar II 587 SM. Karena, 7 AV 3575 (Kalender Yahudi) = 2 Agustus 186 SM (Julian)/12 Juli 185 SM (Gregorian) atau jika dikonversi agar mendapat 587 SM, maka 27 Juli 587 SM (Julian)/21 Juli 586 (Gregorian) = 7 AV 3174 (Kalender Yahudi). Sama-sama berselisih 401 tahun, setara dengan membuang seluruh tahun pemerintahan raja-raja dari selesainya kuil Sulaiman s.d Yoyakim. Walaupun dengan rata-rata hari tiap bulan (29.53 hari) kalender Yahudi (x 12), maka untuk 3575 tahun = 106.52 tahun, selisih 295.48 tahun untuk menjadi 587 SM

ADAM – KUIL KE-2 (walau bukan herod yang buat, namun disebut kuil Herod/Tembok Ratapan):
Kuil ke-1 Hancur/587 SM - Kuil ke-2 selesai tahun ke-6 Darius I/517 SM (Memerintah: 522 – 486 SM) = 70 Tahun (XVII) [Masa ini disebut masa pembuangan Babel. Hitungan ini menurut kalender Solar/Matahari]

Kuil ke-1 selesai – Kuil ke-2 selesai = (XV) + 70 = 492.5 Tahun
Adam – Kuil ke-2 selesai = (XVI) + (XVII) = 3647.5 Tahun (XVIII)

Kuil ke-2 selesai – 0 MASEHI = 517 Tahun
Kuil ke-1 selesai – 0 MASEHI = 492.5 + 517 = 1009.5 Tahun
Musa Lahir – 0 MASEHI = 989.5 + 587 = 1576.5 Tahun
Menara BABEL/Penyebaran BANGSA dan BAHASA – 0 MASEHI 1629.5 - 48 + 587 = 2168.5 Tahun
Abraham lahir – 0 MASEHI = 1629.5 + 587 = 2216.5 Tahun
Banjir – 0 MASEHI = 2021.5 + 587 = 2608.5 Tahun
Nuh – 0 MASEHI = 2521.5 + 587 = 3108.5 Tahun
Adam - 0 MASEHI = (XVIII) + 517 = 4164.5 Tahun

Kuil ke-2 selesai – Hancur oleh Titus/70 M = 517 +70 = 587 Tahun
ADAM – KUIL KE-2/KUIL HEROD HANCUR oleh Titus = 4164.5 + 70 = 4244.5 Tahun

Demikianlah banjir Nuh, yang terjadinya di 2608an tahun SM, TIDAK MUNGKIN terjadi di kehidupan nyata, sementara Yerusalem, telah ada lama, jauh sebelum perpecahan bangsa di jaman Ibrahim dan merupakan milik bangsa lainnya.

YERUSALEM ("اورشليم / "ירושלם)
    KAUM YEBUSIT: NUH - HAM - KANAAN - YEBUSIT (Kej 10.6.16)
    KAUM ARAB: NUH - SEM - [IRAM dan LAWAD] -.... ("Sirah Nabawiyah", Ibn Ishaq, jilid 1, hal.4)
    KAUM ISRAEL/ISMAIL: NUH - SEM - ARPAKSAD - ... - ABRAHAM - ISHAK/ISMAIL - ... (Alkitab Kej 11.11-26, Kej 25.19, Ibn Ishaq, op.cit, hal.4)
Dari kronologi versi Alkitab, sebelum bangsa-bangsa tersebar dengan ragam bahasanya, TELAH ADA kaum Yebusit bin Kanaan bin Ham bin Nuh, di Yerusalem, kota Sikhem (Kej 12.6. Kej 33.18, "salem ir sikhem"/"שלם עיר שכם"/Kota Sikhem, Salem), rajanya bernama Melki-SEDEK (Kej. 14.18, Namun di Jasher 16.11-12: Adoni-Sedek BUKAN Melki-sedek, tempatnya Yerusalem BUKAN Salem). Oleh karenanya, dari sejak awal, Yerusalem, memang BUKAN MILIK Yahweh, TIDAK TERKAIT Kaum Israel NAMUN MILIK kaum YEBUSIT, yang menyembah Dewa lain.

YHWH berjanji kepada Musa akan memberikan tanah KANAAN, jika kaum Israel keluar dari Mesir, namun, hingga 40 tahun kemudian, sampai Musa wafat di tanah MOAB, janji ini tidak pernah terpenuhi, malah kaum Israel hanya terlunta-lunta di padang pasir Moab. Musa wafat digantikan Yosua bin Nun, mereka menyebrangi sungai Yordan, di tanah Kanaan, di situ pula, YHWH berjanji akan menghalau suku Yebusit (turunan Kanaan, Kej 10.15-16) penduduk Yerusalem (Yos 3.10).

Sampai tahun ke-5 setelah wafatnya Musa (Yos 14.10), dikatakan, Yosua bin Nun berhasil membunuh Adoni-Sedek, raja Yerusalem (Yos 10.26) maka seharusnya Yerusalem sudah berhasil dikuasai, namun bahkan hingga Yosua wafat dan digantikan kaum Yehuda, ternyata Yerusalem masih tetap milik Yebusit, kaum Yehuda tidak mampu menghalau mereka (Yos 15.65) dan Kanaan masih milik bangsa lain (Hakim 1.1).

Malah, jika sebelumnya Adoni-SEDEK, dikatakan mati ditangan Yosua, namun dikitab hakim-hakim, dinyatakan mati ditangan kaum Yehuda dan namanya-pun, Alkitab ubah menjadi Adoni-BEZEK (Hakim 1.7) kemudian dikatakan kaum Yehuda membakar musnah Yerusalem (Hakim 1.8), namun anehnya, juga dikatakan, Yebusit tetap menduduki Yerusalem (Hak 1.21).

Bahkan 436 tahun kemudian, yaitu jaman Raja Daud/David-pun, Yebusit tetap sebagai penduduk asli Yerusalem (2 Sam 5, 1 Taw 11.4) dan David hanya mampu menguasai bagian bawah Timur gunung Sion ( = benteng/kota david dan Istana David) (2 sam 5.6-9, 1 Taw 11.5-6) dan 44 tahun kemudian, di jaman Raja Shlomo, lokasi kuil Sulaiman-pun hanya di arah Utara kota David, yaitu tempat tertinggi pada bagian Timur gunung Sion. Sementara, bagian Baratnya, tetap milik Yebusit.

Berikut ini, berapa dugaan tentang asal-usul kata Yerusalem:

  • YIREH ("יִרְאֶה" = Melihat BUKAN menyediakan: "pelihat" di 1 SAM 9.9; 1 Taw 9.22; Amos 7.12) + SHALEM ("שלם" = Dewa Shalem/Dewa Fajar atau "Adil/damai" atau lembah Syawe, Moria, raja Sodom, Melkisedek dari Salem menuju tempat Abraham yang dalam pelarian dan memberkatinya, Kej 14.13-20).

    Tempat ini, oleh Abraham, menurut teks versi Masoretik kej 22.14, disebut, Y@HOVA YIREH/Tuhan melihat. NAMUN di teks Qumran/4QGen-Exod, Kej 22.14, yang lebih tua dari Masoretik, kalimatnya: ELOHIM YIREH/Para Allah melihat dan ini justru konsisten dengan Kej 22.8-nya teks Masoretik, yang menggunakan: ELOHIM YIREH. Gambar di samping ini dari: "The Dead Sea Scrolls: A Very Short Introduction", Timothy H. Lim, hal.53-54).

    Namun, karena telah ada pula kata "Yeru-el/Yeru-baal/Yeru-sha/Yeru-yah", JUGA, Yerusalem telah ada sebelum Abraham lahir, maka "Yireh" BUKANLAH asal dari "Yeru"-nya Yeru-salem.

  • Yeru ("יְרוּ"/Yarah) = diletakkan/didirikan (Ayub 38.6) → terdapat 5 kata terkait "Yeru":

    (1) "ירו-אל"/Yeru-EL (2 taw 20.16, Yeru/"ירו" + EL/"אֵל"/Tuhan);
    (2) "יר-בעל"/Yeru-Baal (Hakim 6.32, "בעל"/Baal/Tu(h)an);
    (3) "צרו-יה"/Zeru-Yah/Yeru-Yah (2 Sam 2.13. Yoab bin Yeruyah. Kata "Yah" dianggap kependekan dari "YAHWEH");
    (4) "ירו-שׁא"/ (2 Raja 15.33, "שׁא"/Sha (har?), "Yerusha bat zadok ("בת צדוק"/anak perempuan Zadok/Sedek)". Sangat mungkin kata "Sha" juga kependekan dari "Shahar"/Dewa Fajar) dan
    (5) "ירו-שׁלם"/Yeru-Salem (Yosua 10.1, Adoni-Zedek/"אדני צדק", Raja/"מלך" Yerusalem) dan di Kej 14.18, "Melki-Sedek/"ומלכי צדק", Raja/"מלך" Salem/"שלם" atau di Jasher 16.11-12: disebut Adoni-Sedek BUKAN Melki-Sedek, tempatnya disebut Yerusalem BUKAN Salem. Dewa Salem = Dewa Senja, Sementara, Dewa Sedek = Dewa Fajar".

    Di 5 kata di atas, "El", "BAAL", "SALEM" adalah nama-nama Tuhan/Dewa lain, oleh karenanya, asal kata Yerusalem, TIDAK TERKAIT bangsa Yahudi dan Yahweh
Kaum Yebusit, pemuja Dewa EL-LYON yang punya nama lain, SEDEK dan SALIM. Nama SALIM menjadi nama anaknya David, yaitu SHLOMO (Ibunya orang kanaan, Batsheba) dan juga nama kota itu. ["A History of Religion East and West: An Introduction and Interpretation", Trevor Ling, hal.45].

SEDEK, kata "Sidki-ilu" muncul dalam nama Jalan (764 SM), "Sidki-Milk" dalam koin phoenisia, 449-420 SM dan Sabean: "Sidki-el". Philo dari Byblos menyatakan dewa Sydyk/SEDEK adalah dewa Phunisia. ["The Book of Judges: with Introduction and Notes", C. F. Burney, hal. 41-42] dan juga terkait dengan Shamas. ZEDEQ adalah ANAK DEWI MATAHARI, SHAMAS ["Reinstating the Divine Woman in Judaism", Jenny Kien, hal.65]. EL-SEDEK, Dewa Utama Kanaan kuno, disebut MELCHI/MALKI/MALEK/ADONI-SEDEK atau "SEDEK adalah RAJAKU" ["Why Priests?: A Failed Tradition", Garry Wills].

SALEM/"שלם", di kebudayaan Ugarit/kanaan adalah Dewa SENJA. Kata “SALEM” muncul di tablet EBIA, abad ke-24 SM, di Tell Mardik, Syria, juga di teks Mesir, abad ke-18/19 SM, dalam kata "RUSHALIMUM", di surat Armana abad ke-14 SM, permintaan bantuan raja Abdi-Heba, “URUSALIM” ke Raja Mesir untuk melawan Habiru dan di teks Assyria, Sennachrib abad ke-8 SM dalam kata "URSALIMMU". Arti Yeru = "diletakan", dari kata Yeru-el, "Diletakan Tuhan", jadi Yerusalem = "Diletakan Salem", salah satu dari 2 dewa kaum Ugarit (Shahar/Dewa Fajar dan Shalim/Dewa Senja). Dalam Sumeria, tanda URU di "URUSALIM" berarti KOTA. Dalam latin, "Ieroysalem" dan "HeieroSOLyma". Di mana, SOL = Dewa Matahari ["Cities of the Biblical World: An Introduction to the Archaeology, Geography, and History of Biblical Sites", LaMoine F. DeVries, hal.200, juga di "The Archaeology of the Jerusalem Area, W. Harold Mare, hal.20, juga "The International Standard Bible Encyclopedia, Vol.2, Geoffrey W. Bromiley, hal.1000 dan "Getting Back Into the Garden of Eden", Edward Conklin, hal.22].

Salem, Dewa senja Kanaan, adalah Dewa KETERATURAN dan KEADILAN. Baik David maupun Shlomo menghindari friksi, tidak hanya antar dua kebudayaan, yaitu Kanaan dan kaum pendatang baru Yahudi, namun juga antar Dewa SALEM dan Dewa YAHWE, Dewa perang kaum Yahudi. Untuk menghormati Salem, Shlomo mengubah kuil yang asalnya terbuka menjadi beratap dan mengayomi dua grup kepercayaan berbeda. Bernhard Lang, menambahkan dalam catatan kakinya, tulisan Keel, "Die Geschichte Yerusalem undi Entstehung des Monotheismus", vol. 1, hlm. 264-333: "bukti yang berasal dari nubuat alkitabiah yang kata-kata aslinya, meski dikaburkan dalam teks Ibrani, dapat direkonstruksi berdasarkan teks Septuagiant/Yunani: 'Matahari tahu dari langit bahwa Yahweh akan tinggal dalam kegelapan. Jadi, bangunlah rumah bagiku, sebuah rumah yang agung sehingga aku dapat tinggal di dalamnya lagi '(direkonstruksi dari 1 Raja-raja 8:53 teks Yunani; bahasa Ibrani hanya memiliki fragmen yang diedit dalam 1 Raja-raja 8: 12-13). Implikasinya adalah Dewa matahari butuh sebuah kuil dengan ruang gelap untuk menampung tamunya, Yahweh" ["Hebrew Life and Literature: Selected Essays", Bernhard Lang].

Kuil yang dibangun Shlomo dalam masa emas ini disebut kuil pertama, namun TIDAK ADA BUKTI tentang masa keemasan tersebut, TIDAK ADA BUKTI Israel merupakan bangsa besar dan TIDAK ADA BUKTI keberadaan kota-kota dengan kemegahan struktur bangunannya. Karakter Shlomo, Dewa Matahari dari On merupakan versi Israel dari Dewa matahari Mesir, Ra, dari Heliopolis. TIDAK ADA BUKTI ARKEOLOGI kuil Shlomo kecuali hanya dari alkitab Ibrani. ["Hiramic Brotherhood: Ezekiel’s Temple Prophesy", William Hanna].

Malahan, ditemukan pemukiman berusia 7000 tahun, di Shu'fat, area Utara Yerusalem, Juga 15 mil dil uar Yerusalem, yaitu di Jericho, ditemukan pemukiman berusia 10.000 tahun. Ini artinya, keberadaan manusia, BAHKAN JAUH LEBIH AWAL daripada ADAM-nya Alkitab

YERUSALEM BARU: PL VS PB
Dalam penglihatan/mimpi YESAYA bin AMOZ, dikatakan bahwa YHWH menciptakan langit yang baru dan bumi yang baru YANG DISEBUTNYA SEBAGAI YERUSALEM [Yes 65.17-18], jika Yerusalem-nya Yesaya adalah Yerusalem baru, maka ini berbeda dengan Yerusalem baru versi Yohanes entah siapa di kitab Wahyu.

Pada perjanjian lama, di Yerusalem di langit dan bumi yang baru-nya Yesaya, maka kelahiran dan kematian, MASIH AKAN ADA:
    "Sebab sesungguhnya, Aku menciptakan LANGIT YANG BARU DAN BUMI YANG BARU hal-hal yang dahulu tidak akan diingat lagi, dan tidak akan timbul lagi dalam hati...YERUSALEM penuh sorak dan penduduknya penuh kegirangan..tidak akan kedengaran lagi bunyi tangisan dan bunyi erangan..(masih ada kematian dan kelahiran:) Tidak ada lagi bayi yang berumur beberapa hari atau orang tua yang tidak genap harinya, SEBAB SIAPA YANG MATI DI UMUR 100 TAHUN MASIH AKAN DIANGGAP MUDA, DAN SIAPA YANG TIDAK MENCAPAI UMUR 100 TAHUN AKAN DIANGGAP KENA KUTUK. Mereka akan mendirikan rumah-rumah dan mendiaminya juga; mereka akan menanami kebun-kebun anggur dan memakan buahnya juga..umur umat-Ku akan sepanjang umur pohon,..TIDAK AKAN MELAHIRKAN ANAK YANG AKAN MATI MENDADAK..[Yes 65.17-25]
Tampaknya Yerusalem di sini diartikan menjadi "ditegakkannya (Yeru) kedamaian (salem)"
    ..kamu akan menyusu, akan digendong, akan dibelai-belai di pangkuan. Seperti seseorang yang dihibur ibunya, demikianlah .. kamu akan dihibur di Yerusalem....Mereka itu akan membawa semua saudaramu ...ke atas gunung-Ku yang kudus, ke Yerusalem...dari antara mereka akan Kuambil imam-imam dan orang-orang Lewi,..Sebab sama seperti langit yang baru dan bumi yang baru yang akan Kujadikan itu, tinggal tetap di hadapan-Ku,..demikianlah keturunanmu dan namamu akan tinggal tetap..seluruh umat manusia akan datang untuk sujud menyembah di hadapan-Ku..Mereka akan keluar dan akan memandangi bangkai orang-orang yang telah memberontak kepada-Ku. Di situ ulat-ulatnya tidak akan mati, dan apinya tidak akan padam... [Yes 66.12-24]
Namun ternyata terdapat variasi lainnya tentang maksud tersebut, antar kitab-kitab belakangan agama Yahudi sendiri, terutama setelah Yerusalem yang jatuh ketangan Nebukadnezar, yaitu, ada yang beranggapan bahwa ini janji tentang Yerusalem akan di bangun kembali [Tobit 13.8-18j, lainnya, menganggap sebagai taman lain yang berbeda, "para orang suci beristirahat di Eden dan para orang benar beristirahat di Yerusalem baru" [Tambahan Dan, 5.12-13, Terjemahan Charles R.H] yang lokasi rumah baru pun ada di bekas rumah lama:
    Tuhan..memukul bumi..bumi terbelah..semua..jatuh dari antara domba-domba itu dan ditelan di bumi..sebuah takhta dipasang di tanah yang menyenangkan..Tuhan..duduk di atasnya.. dan yang lainnya..membuka buku-buku itu di hadapan Tuhan..Tuhan memanggil..membawa ke hadapan-Nya...semua terikat..berdiri di hadapan-Nya..penghakiman diadakan.. dinyatakan bersalah..dilemparkan ke dalam JURANG MAUT di tengah bumi..di sebelah kanan bangunan/rumah itu..penuh api dan pilar api yang menyala..mereka melipat bangunan lama itu..menenggelamkan..meletakkannya di suatu tempat di selatan negeri ini...di sisi kanan bumi...Tuhan membawa sebuah rumah baru...lebih besar dan lebih tinggi dari yang pertama..memasangnya di tempat yang pertama yang telah dilipat..["The Book of Enoch", R.H. Charles, 1917, Bab 90.28-29]
Sementara di sisi lain, para Rabi memaknai "langit dan bumi baru" (sebagai komentar Kej 1.3 dan Kej. 2), dengan cara yang lain pula:
    R. Judah b. R. Simon: "..'jadilah malam' tidak tertulis di sana namun malam telah ada. maka kita tahu ada tatanan waktu sebelum ini. R. Abbahu: Ini menunjukan bahwa yang Kuasa, terus menciptakan dunia dan menghancurkannya sampai Dia menciptakan yang satu ini..Rabbi Phinehas: Ini adalah alasan R.Rabbahu: Dan Tuhan melihat segala sesuatu yang Dia buat dan lihatlah, itu sangat baik ini menyenangkanKu, tapi yang lainnya tidak menyenangkanKu [Genesis Rabbah 3.7. Juga dalam 9.2: "..R. Tanhuma: Dunia diciptakan saat itu karenanya, dan dunia yang diciptakan sebelumnya tidak cocok.."]
Jadi, bahkan antar kitab Yahudi sendiripun, tidak ada kesatuan pendapat tentang maksud mimpi Yesaya ini

Pada perjanjian baru,
mimpi Yesaya, dikemas dengan mimpi lainnya, yaitu oleh Yohanes tentang event yang dekat dan akan terjadi, mulai saat itu hingga kemudian:
  • Masa 1000 tahun, mulai setelah disalib, Yesus dibangkitkan dan bertahtah di Yerusalem baru:
    Yesus Kristus,..yang pertama bangkit dari antara orang mati [Wahyu 1.5]..di dalam Bait Suci Allah-Ku...kota Allah-Ku, yaitu Yerusalem baru, yang turun dari sorga dari Allah-Ku, dan nama-Ku yang baru [Wahyu 3.12-13].. Akupun..duduk bersama-sama dengan Bapa-Ku di atas takhta-Nya [Wahyu 3.21] seorang malaikat turun dari sorga.. menangkap naga, si ular tua itu, yaitu Iblis dan Satan..mengikatnya 1000 tahun lamanya..melemparkannya ke dalam JURANG MAUT (Abussos/Abyss), menutup jurang maut dan memeteraikannya supaya ia jangan lagi menyesatkan bangsa-bangsa sebelum berakhir masa 1000 tahun itu; kemudian dari pada itu ia akan dilepaskan untuk sedikit waktu lamanya...Aku juga melihat jiwa-jiwa mereka, yang telah dipenggal kepalanya karena kesaksian tentang Yesus..dan mereka hidup kembali dan memerintah sebagai raja bersama-sama dengan Kristus untuk masa 1000 tahun...Inilah kebangkitan pertama [Wahyu 20.1-6]

  • Masa 1000 tahun berikutnya:
    "..Dan setelah masa 1000 tahun itu berakhir, Iblis akan dilepaskan.. pergi menyesatkan bangsa-bangsa..dan mengumpulkan mereka untuk berperang..mengepung tentara orang-orang kudus dan kota yang dikasihi..Tetapi dari langit turunlah api menghanguskan mereka..disiksa siang malam sampai selama-lamanya…Lalu dari hadapan-Nya lenyaplah BUMI (Gaia) dan LANGIT (Ouranos)LAUT (Thallassa), menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya, dan MAUT (Thanatos) dan KERAJAAN MAUT (Hades) menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya.. dihakimi.. menurut perbuatannya…maut dan kerajaan maut itu dilemparkan ke dalam lautan api. Itulah kematian yang kedua: lautan api. Dan setiap orang yang tidak ditemukan namanya tertulis di dalam kitab kehidupan itu dilemparkan ke dalam lautan api itu… mereka yang namanya tertulis di dalam kitab kehidupan..akan memerintah sebagai raja sampai selama-lamanya [Wahyu 20.6-15]
Mimpi memang tidak wajib masuk akal, jadi, tidak perlu heran mengapa LAUT masih ada padahal BUMI dan LANGIT sudah hilang.

Yohanes dalam mimpinya, TIDAK menggunakan FIGUR-FIGUR dewa -dewa Kanaan, Ugarit, dan sekitarnya namun gunakan figur-figur MITOLOGI dewa-dewi YUNANI, yaitu: GAIA/Dewa Bumi, istri dari OURANOS/Dewa langit, juga THALLASSA/Dewi Laut, THANATOS/Dewa maut dan HADES/Dewa alam bawah, oleh karenanya, wajar aja jika Dewa Gaia dan Dewa Ouranos tidak lagi ada, maka dewi Thallassa bisa tetap ada. Juga, mimpi Yohanes ini menunjukan keterkaitan antara Abaddon/Apollyon dan Yesus di mimpi Yohanes:
  • Yesus berkata "Aku memegang kunci maut/Thanato dan kerajaan maut/Hades (echō tas kleis tou thanatou kai tou Hades)" [Wahyu 1.18]

  • Melihat: "bintang yang jatuh dari langit ke atas bumi, dan kepadanya diberikan anak kunci lobang jurang maut/Abussos" [Wahyu 9.1] "Dan raja yang memerintah mereka ialah malaikat jurang maut; namanya dalam bahasa Ibrani ialah ABADON dan dalam bahasa Yunani ialah APOLION" [Wahyu 9.11]

    Abbadon kadang berpasangan dengan mitologi kanaan: Dewa Mawuth/mot (lawannya Baal) kadang dengan mitologi Amorit: dewi Sheol: "Terbuka SHEOL di hadapannya, dan tanpa tertutup ABBADON/arowm saowl negdow waen kasut la abbadon" (Ayub 26.6); "Sheol dan abadon dihadapan Yahwe/saowl wa abbadon neged Yhwh" (Amsal 15.11) dan "ABBADON dan MAWUTH berkata: Hanya desas-desusnya yang sampai ke telinga kami" (Ayub 28.22), hanya di ayat terakhir, Abadon adalah mahluk, selain itu, Abadon adalah nama salah satu dari 7 tempat alam bawah, namun sayangnya tidak ada dewa/dewi dan tempat yang terkait Abadon di tablet Ugarit dan Kanaan

    Oleh karenanya, bisa jadi ini berasal "abba"/Ayah + "DAN" (keadilan atau Hakim, anak ke-5 YAKUB, yang akan mengahakimi suku bangsanya sebagai suku Israel, Kej 49.16), nama yang tercantum di pintu gerbang Timur Yerusalem-nya Yehezkiel, yaitu Yusuf, Benyamin dan DAN (Yeh 48.32) tapi entah mengapa, Yohanes di kitab Wahyu-nya, nama DAN malah dibuang digantikan MANASYE bin YUSUF (Wahyu 7.3-8).

    Mimpi manakah yang lebih benar? Versi Yehezkiel-kah ataukah Yohanes?

    Dewa Apollyon, di risalah Syiria (6 M), tertulis Apollo, merupakan Dewa Yunani penunggang griffin yang bersenjata panah dan TITUS, sang penghancur kuil ke-2 adalah pemimpin legiun XV Apollinaris. Jadi, walaupun Apollo bukanlah dewa kematian, tidak ada kaitannya antara Abadon dan Apollyon, namun Yohanes berusaha mengkaitkannya dengan Titus.

  • Melihat: "malaikat turun dari sorga memegang anak kunci jurang maut dan suatu rantai besar di tangannya; menangkap naga, si ular tua itu, yaitu Iblis dan Satan. Dan ia mengikatnya 1000 tahun lamanya, melemparkannya ke dalam jurang maut, dan menutup jurang maut itu dan memeteraikannya di atasnya, supaya ia jangan lagi menyesatkan bangsa-bangsa, sebelum berakhir masa 1000 TAHUN itu; kemudian dari pada itu ia akan dilepaskan untuk sedikit waktu lamanya" [Wahyu 20.1-3]

    Tempat peperangan antara tentara langit vs Tentara IBLIS/SETAN adalah di har-magedon (Wahyu 16.16, "bukit kota Magiddo", tempat Saul dan Yosia mati terbunuh)
Yohanes tampaknya mengenal baik mimpinya Daniel yang terdapat binatang ke-4 yang bertanduk 10, yang disebut melambangkan kerajaan ke-4 dan 10 raja dari dinasti itu (Daniel 7), ini dikemasnya ulang menjadi binatang berkepala 7 dan 10 tanduk, dimana 7 kepala yang melambangkan 7 raja
    "ke-7 nya adalah 7 raja: 5 di antaranya sudah jatuh, yang 1 ada dan yang lain belum datang, dan jika ia datang, ia akan tinggal seketika saja. binatang ..adalah raja ke-8..Dan ke-10 tanduk adalah 10 raja, yang belum mulai memerintah, tetapi satu jam lamanya mereka akan menerima kuasa sebagai raja, bersama-sama dengan binatang itu." [Wahyu 17.10-12].
Kaum Kristen biasanya mengkaitkan 7 raja ini sebagai DINASTI: Mesir, Asyur, Babel, Media-Persia, dan Yunani. Entah kenapa, mereka MENGECUALIKAN dinasti kuat lainnya yang ada di belahan buminya, alasannya mungkin saja karena dinasti lain di belahan lain ini tidak terkait dengan Yerusalem


Namun, memang tidak jelas mengapa ini harus mulai dari MESIR dan mengecualikan beberapa DINASTI yang terkait Yerusalem dan juga tidak memasukan Romawi, padahal, jika turunnya TAURAT yang dijadikan ACUAN, maka, para rabbi TANNA, telah menyampaikan bahwa ini periode taurat mulai sejak tahun ke-2001, atau mulai dari 1761 SM, tentu saja akibatnya LEBIH BANYAK LAGI dinasti yang terkait Yerusalem, yaitu: (9) Hasmonian, (8) Masedonian, (7) Persia, (6) Babilonia (5) Asyria, (4) Israel-Judah, (3) Yebusit, (2) Mesir dan (1) Kanaan.

Jika harus dibatasi, maka seharusnya dimulai SETELAH DANIEL atau dinasti YANG MENGHANCURKAN KUIL SULAIMAN, yaitu mulai dari BABILONIA atau dinasti YANG MEMBANGUN KUIL KE-2, yaitu PERSIA. Tentu saja, apapun pilihannya, akibatnya adalah JUMLAH DINASTINYA TETAP BUKAN 5 dan masalahnya tetap sama, karena SETELAH ROMAWI, yaitu menjadi dinasti Byzantium, KEKUASAANNYA di Yerusalem, adalah ke-2 terlama di antara 6 sebelumnya.

Oleh karenanya, menafsirkan RAJA menjadi DINASTI adalah TIDAK TEPAT, apalagi, Yesus memang hidup di masa dinasti Romawi, sehingga raja-raja yang dimaksudkan, HARUS ada di masa dinasti Romawi, HARUS terkait Yesus, HARUS terkait kehancuran kuil ke-2 dan HARUS terkait pengasingan Yohanes di pulau Patmos (nama pulau ini tidak dikenal, namun dianggap ada di Yunani).

Beberapa bapak gereja percaya bahwa Yohanes hidup di masa Kaisar Domitian. Maka 5 raja dinasti ROMAWI adalah SETELAH Nero (54-68, 13 tahun, di masa akhir, terjadi pemberontakan Yahudi), yaitu:
  1. Galba/7 bulan,
  2. Otho/3 bulan,
  3. Vitellius/8 bulan,
  4. Vespasian (69-79, 10 tahun, Ia diperintahkan Nero memadamkan kerusuhan kemudian dilanjutkan anaknya, Titus, saat itulah kuil ke2 hancur) dan
  5. Titus (79-81, 2 tahun 3 bulan).
Raja ke-6, Domitian (81-96, 15 tahun) dan raja ke-7, Nerva (15 bulan). Sayangnya ini tidak tepat, karena dalam mimpi Yohanes, BAIT ALLAH, MASIH ADA,
    "Bangunlah dan ukurlah Bait Suci (NAOS) Allah dan mezbah dan mereka yang beribadah di dalamnya. Tetapi kecualikan pelataran Bait Suci yang di sebelah luar janganlah engkau mengukurnya, karena ia telah diberikan kepada bangsa-bangsa lain" [Wahyu 11.1-2]
Sedangkan hancurnya kuil ke-2, terjadi pada masa kaisar Vepassian, yang ketika itu, memerintahkan anaknya, Titus memadamkan kerusuhan dan berujung pada hancurnya kuil ke-2. Oleh karenanya, beberapa lainnya berpendapat bahwa Yohanes hidup di masa Kaisar Nero,
    “Seluruh penulis kristen terawal untuk urusan wahyu, dimulai oleh Irenaeus berlanjut ke Victorinus dari Pettau dan Commodian di 4 M, Andreas di 5 M, dan St. Beatus di 8M, mengkaitkan Nero, atau beberapa kaisar Rowawi, dengan wahyu tentang Iblis” ["The Early Days of Christianity", Farrar, F.W, 1882, Hal.472]
Sehingga kemudian, angka setan 666, dibuat gutak-gatuknya unntuk Nero, yang dalam aksara Yunani = Neron Kesar/“nrwn qsr” (n=50, r=200, w=6, n=50, q=100, s=60, r=200. Total = 666) biarpun fragmen MSS Kitab Wahyu, P155, yang tertulis 616 BUKAN 666, gutak-gatuknya tetap digunakan dalam aksara Latin = Nero Caesar/"nrw qsr" (n =50-nya hilang, total = 616).

Untuk menafsirkan sebagai raja, walau di masa Kaisar Nero-pun, jumlah Raja TETAP TIDAK 5 (Agustus/27 SM – 14 M, Tiberius/14-37, Caligula/37-41 dan Claudius/41-54) beberapa bahkan menambahkan Yulius Caesar (49 SM – 44 SM) sebagai raja terawal. Ini TIDAK TEPAT, karena di periode antara Julius – Agustus, TIDAK ADA penguasa tunggal Romawi

Malah, dalam kekaisaran romawi-pun anda akan temukan begitu banyaknya DINASTI dan begitu banyaknya RAJA, dan cilakanya tidak satupun yang masuk kreterianya-YOHANES.

Jadi, Yohanes entah yang mana ini, jangankan melihat masa yang LEBIH PANJANG, bahkan untuk melihat yang segera terjadi dimasanya saja, GAGAL. Maka wajar saja, jika kemudian, kitab wahyunya, dipertentangkan dan disangsikan keasliannya baik terhadap penulisnya sendiri maupun terhadap isinya, misal:
    Paus Dionysius dari Alexandria (w. 264 M):
    "..Orang-orang tertentu yang karenanya sebelum sekarang mendiskreditkan dan sekaligus menolak buku ini, telah memeriksa bab demi bab dan menyatakan ini sebagai tidak dapat dipahami dan tidak meyakinkan dan membuat pernyataan salah dalam judulnya. Karenanya mereka katakan itu bukan Yohanes, juga bukan "Wahyu," karena beratnya selubung tebal ketidakjelasan yang menutupinya: dan tidak hanya pengarang buku ini bukan salah satu dari para Rasul tapi bahkan juga bukan salah satu dari orang-orang kudus dan juga bukan gerejawan; Ini adalah Cerinthus, pendiri ajaran sesat yang disebut Cerinthian...

    ..Karena saya simpulkan bahwa dia tidak sama (1) dari karakter masing-masing, (2) dari gaya bahasa dan (3) dari apa yang disebut sebagai susunan buku ini..

    ..tapi John mana tidak jelas. Karena dia tidak mengatakan, seperti di banyak tempat di dalam Injil,,,,Tentunya dia akan menggunakan salah satu uraian yang disebutkan...tapi tidak dilakukan..Saya kira banyak orang memiliki nama yang sama dengan Rasul Yohanes,..bahkan sebanyak..Paulus atau Petrus. Juga ada Yohanes lain di Kisah Para Rasul, yang disebut Markus,..dan dikatakan: "Dan mereka menyuruh Yohanes sebagai pelayan mereka." jika dia penulisnya, saya harus mengatakan tidak. Karena tidak tertulis bahwa ia tiba di Asia bersama mereka, tetapi "Paulus dan kawannya," katanya, "berlayar dari Paphos dan sampai ke Perga di Pamfilia; dan Yohanes berpisah dari mereka dan kembali ke Yerusalem." Dan saya pikir ada lagi yang lainnya di antara orang-orang yang ada di Asia, karena mereka katakan ada dua makam di Efesus dan masing-masing sebagai makam Yohanes...

    ..saya mengamati dialek dan gaya Yunaninya yang tidak tepat, memakai ungkapan-ungkapan barbar dan terkadang bahkan konstruksinya salah, yang mana sekarang tidak diperlukan untuk disampaikan, karena saya tidak menyebutkan hal ini untuk mencemooh, jangan biarkan orang berpikir demikian, tapi hanya untuk menunjukkan ketidaksamaan tulisan-tulisannya..." [St. Dionysius of Alexandria, Letters and Treatises, "On the Promises" juga, "WHY THE BOOK OF REVELATION IS HERESY"]

    Uskup Eusebius dari Caesarea (w. 340 M): kitab Yakobus, Judas, 2 Petrus, surat Yohanes 2 dan 3 sebagai KITAB BERMASALAH meski dikenal banyak orang; Kitab Wahyu sebagai "kitab yang diketahui" dan NON KANONIK, bermasalah, ditolak oleh sebagian, diakui oleh lainnya; Juga menyebutkan Kitab-kitab NON KANONIK LAINNYA: Kisah Rasul Paulus, Gembala Hermas, Wahyu Petrus, Didache, Surat Barnabas dan Injil kepada orang Ibrani.

    Uskup Cyril dari Yerusalem (w. 386 M) dalam susunan kitabnya, TIDAK DIMASUKKAN kitab wahyu.
Demikianlah, mimpi TIDAK DAPAT MERUBAH FAKTA bahwa YERUSALEM BUKAN MILIK kaum ARAB, YAHUDI, MUSLIM atau KRISTEN, juga, walaupun YHWH dan ALLAH SWT adalah anak-anaknya EL-YON, yang masing-masing telah diberikan warisannya oleh El-Yon, namun YERUSALEM, bukan warisan YHWH/Allah SWT, tapi warisan dan milik dewa SEDEK-SALIM
    Mau traktir Wirajhana, kopi? Kirim ke: Bank Mandiri, no. 116 000 1111 591